Abstract

Latar Belakang : Jakarta Pusat merupakan salah satu kota administrasi di Provinsi DKI Jakarta dengan prevalensi overweight anak usia 5-12 tahun tertinggi sebesar 16,02%. Faktor yang mempengaruhi terjadinya overweight pada anak yaitu kebiasaan sarapan dan aktivitas fisik pada siswa sekolah dasar. Tujuan : Mengetahui hubungan kebiasaan sarapan dan aktivitas fisik dengan kejadian overweight pada siswa SDN Kenari 01 Jakarta Pusat. Metode: Penelitian ini merupakan penelitian dengan design cross sectional dilakukan pada bulan Juni-Juli 2020. Subyek penelitian siswa SD kelas 4 dan 5 berjumlah 106 siswa yang ditentukan dengan metode Simple Random Sampling. Data dikumpulkan menggunakan kuisioner via daring kemudian dilakukan analisis uji chi-square. Hasil: Terdapat hubungan frekuensi sarapan (p=0,003) terhadap kejadian overweight dan tidak ada hubungan kontribusi asupan energi sarapan (p= 0,549) dan aktivitas fisik (p = 0.254) dengan kejadian overweight di SDN Kenari 01 Jakarta Pusat. Kesimpulan : Frekuensi sarapan berhubungan terhadap kejadian overweight, sedangkan kontribusi asupan energi sarapan dan aktivitas fisik tidak berhubungan dengan kejadian overweight di SDN Kenari 01 Jakarta Pusat.